banner here

Mohenjo Daro: Kota Metropolis Kuno di Lembah Sungai Indus

- August 28, 2015
advertise here
Di balik keindahan lembah Sungai Indus ternyata tersimpan misteri. Salah satu pemukiman tertua di dunia terdapat di salah satu titik lembah ini yang bernama Mohenjo Daro yang terkadang diartikan sebagai “Mound of Dead”. Menurut analisa, Mohenjo Daro merupakan sebuah Kota Metropolis di masa lalu yang memiliki populasi penduduk hingga 35.000 jiwa. Sekarang ini situs Mohenjo Daro berada dalam wilayah administrasi tanah tinggi, distrik Larkana, Provinsi Sindh, Pakistan.
Mohenjo Daro mulai dibangun pada sekitar tahun 2.600 tahun SM dan merupakan salat satu pusat perekonomian dan administrasi di Lembah Sungai Indus. Oleh sebab itu pembangunan Kota Mohenjo Daro ini secara terencana. Kota ini memiliki grid jalan yang terenana dan sistem drainase yang rumit mengisyaratkan bahwa para penghuni kota ini adalah perencana kota yang terampil dan sangat memperhatikan sistem pengairan. Meskipun hingga sekarang menjadi sebuah misteri tentang siapakah bangsa yang tinggal di kota ini.
Kota ini tidak memiliki istana mewah, kuil, atau monumen. Tidak ada sistem pemerintah yang jelas atau adanya bukti kekuasaan dari raja atau ratu. Kesederhanaan, ketertiban, dan kebersihan rupanya disukai oleh penduduknya. Artefak yang ditemukan hanya berupa tembikar dan alat-alat dari tembaga serta batu yang standar. Tetapi terdapat kontrol yang ketat terhadap sistem perdagangan. Kekayaan kota ini dapat terlihat dalam artefak seperti gading, lapis, akik, dan manik-manik emas. Bangunan-bangunan di kota ini begitu maju, dengan struktur-struktur yang terdiri dari batu-bata buatan lumpur dan kayu bakar terjemur matahari yang merata ukurannya.
Di dekat lumbunh terdapat sebuah kolam yang disebut “Great Bath” yang memiliki dinding dari batu bata dengan dilapisi tar alami yang bertujuan untuk mencegah kebocoran, bertengger di atas  bukit kecil. Kolam yang berukuran 12 x 7 m tersebut berfungsi sebagai tempat pemandian umum dan juga dijadikan tempat sebagai upacar keagamaaan.
Sumur dapat ditemukan di seluruh kota, dan hampir setiap rumah terdapat tempat mandi dan sistem drainase. Dengan belum adanya bukti kekuasaan raja atau ratu, maka kemungkinan Mohenjo Daro merupakan negara kota yang diatur oleh pejabat atau elite terpilih dari masing-masing wilayah.

Pada puncak kejayaannya, Mohenjo-daro adalah kota yang paling terbangun dan maju di Asia Selatan, dan mungkin juga di dunia. Tahun 1900 SM, Mohenjo Daro mulai ditinggalkan. Penyebab berakhirnya peradaban di Sungai Indus ini masih menjadi misteri. Adanya berpendapat bahwa Mohenjo Daro telah tiga kali mengalami banjir besar akibat luapan dari Sungai Indus. Pendapat ini pun disanggah oleh pendapat lain yang mangatakan bahwa Sungai Indus mengubah arah, yang akan menghambat ekonomi pertanian lokal sehingga dapat mengangu kepentingan kota sebagai pusat perdagangan.
Arkeolog pertama kali mengunjungi Mohenjo Daro pada tahun 1911. Beberapa penggalian terjadi pada tahun 1920 melalui 1931. Penggalian kecil berlangsung di tahun 1930-an, dan penggalian berikutnya terjadi pada tahun 1950 dan 1964.

Sumber:

Advertisement advertise here
 
banner here