banner here

Penemuan Makam Kuno di Jalur Sutera Kuno

- August 21, 2015
advertise here
Para arkeolog telah menemukan kuburan 1.700 tahun yang terletak di sebuah cabang dari jalur Sutera kuno yang salah satu rute perdagangan internasional tertua di dunia yang digunakan untuk menghubungkan negara Asia dan Kekaisaran Romawi. Makam tersebut terletak di Kota Kucha, Cina. Para arkeolog percaya bahwa makam ini telah ada pada saat Kota Kucha menjadi negara kota terkuat yang memainkan peran penting dalam mengontrol penguasa kuno dengan wilayah perbatasaan Barat.
Rute Jalur Sutera Kuno

Sepuluh makam megah digali di pemkaman kuno ini. Tujuh dari makam ini strukturnya dari bata besar yang mungkin dibangun bagi orang kaya, meskipun berdasarkan analisa dari sisa-sia kerangka yang ada di makam tersebut menunjukkan bahwa makam telah digunakan kembali beberapa kali.
Salah satu makam yang disebut "M3" ditemukan mengandung ukiran makhluk legendaris, yang meliputi empat simbol mitologi Cina yang mewakili musim yang berbeda dan bagian dari langit, yaitu Azure Naga dari Timur, Black Turtledari Utara, Vermilion burung dari Selatan dan White Tiger dari Barat. M3 tidak hanya berisi gundukan pemakaman, tetapi juga gerbang yang disegel, jalan, dinding layar, serta bagian penguburan dan sisi ruang.

Salah Satu Bagian Makam “M3” yang Berumur 1700 tahun

Para peneliti melaporkan temuan in ke dalam edisi perdana dari Relik Kebudayaan Cina, sebuah jurnal baru yang menerjemahkan artikel yang awalnya diterbitkan menggunakan bahasa Cina ke dalam bahasa Inggris. Temuan pertama kali dilaporkan dalam studi yang dipublikasikan dalam jurnal Wenwu.
Pemakaman, yang pertama kali ditemukan pada bulan Juli 2007, telah digali oleh Xinjiang Institut Peninggalan Budaya dan Arkeologi dan otoritas lokal. Karena kuburan kuno telah dijarah di masa lalu dan tidak ada tulisan yang menunjukkan nama dan posisi mereka yang dimakamkan di sana, para peneliti tidak dapat mengidentifikasi orang-orang dikuburkan di makam kuno.
Para arkeolog yang menggali situs percaya bahwa situs pemakaman ini mendapatkan perhatian kembali ketika Kucha memainkan peran penting dalam mengendalikan Xiyu, perbatasan Barat Cina. Mengontrol daerah sangat penting untuk para penguasa China karena rute perdagangan Jalan Sutera kuno melewati lokasi ini. "Pada zaman kuno, Kucha disebut Qiuci dalam literatur Cina," tulis para peneliti. "Pemerintahan penaklukan dan efektif Kucha akan memungkinkan [dinasti] untuk mengontrol semua oasis negara-kota di perbatasan Barat."


Advertisement advertise here
 
banner here