-->

Update

Tag Terpopuler

10 Avatar Dewa Wisnu di Dunia Bag III, Narahima dan Vamana

05 Oktober 2015 | 09:17 WIB Last Updated 2018-01-06T01:02:48Z
1. Narashima

Narasimha adalah avatar ke empat dari Dewa Wisnu. Nama lainnya Nrusimha, Narasingh, dan Narasingha. Dalam avatar ke empat ini, Dewa Wisnu digambarkan sebagai sosok setengah manusia dan setengah singa. Dari leher hingga tubuh bagian bawah menyerupai manusia, sedangkan wajahnya seperti singa, memiliki kumis yang besar, gigi tajam di mulutNya dan cakar di kuku tanganNya.
Kisah Avatar Narasimha ini berkaitan dengan Avatar Dewa Wisnu sebelumnya yang berwujud sebagai babi atau Varaha. Menurut legenda, Dewa Wisnu menjelma sebagai Nrusimha untuk membunuh iblis Hiranyakasipu (saudara Hiranyaksha yang dibunuh oleh Avatar Varaha.
 Saudara kembar Hiranyaksha adalah Hiranyakasipu yang ingin membalas dendam pada Dewa Wisnu. Hiranyakasipu juga ingin menjadi penguasa dari tiga dunia (Surga, Bumi, dan Pathala/Dunia Bawa), maka ia pergi ke Gunung Mandarachala dan mulai pertapaannya selama bertahun-tahun untuk mendapatkan kekuatan dan penebusan dosa kepada Dewa Brahma. Setelah bertapa lama, Dewa Brahma muncul dihadapannya. Hiranyakasipu meminta keabadian sebagai hadiah dari pengorbanaanya untuk bertapa. Tetapi Dewa Brahma tidak mengabulkannya. Maka Hiranyakasipu meminta agar dia tidak dapat dibunuh oleh manusia atau binatang, setan atau dewa. Ia juga meminta agar tidak dapat mati pada siang atau malam. Tidak dapat dibunuh dengan baja, batu atau kayu, baik di dalam atau di luar ruangan. Tidak dapat mati di bumi atau di langit. Dewa Brahma setuju dan mengabulkan keinginannya.
Sementara itu, istri Hiranyakasipu, Kayadhu, melahirkan anaknya yang diberi nama Prahlad dan tumbuh menjadi pemuja Wisnu. Tetapi Hiranyakasipu menginginkan agar anaknya tumbuh menjadi seorang raja yang kuat dan kejam seperti dirinya.  Namun, semua usahanya untuk mempengaruhi Prahlad gagal. Suatu hari, Hiranyakasipu memerintahkan pengikutnya untuk membunuh Prahlad.
Prahlad dilemparkan ke bawah gunung, ditenggelamkan, diracun, dan dibakar. Tapi, semua usaha mereka gagal karena Dewa Wisnu yang melindunginya. Raja Hiranyakasipu yang sangat marah mendengar upayanya gagal, menantang anaknya.. Dia bertanya kepada Prahlad apakah Dewa Wisnu hadir di mana-mana. Prahlad menjawab “ya” yang membuat Hiranyakasipu semakin marah. Setelah memanasi pilar besi, Hiranyakasipu meminta Prahlad memeluk besi panas itu, jika memang Dewa Wisnu ada. Tanpa ragu-ragu, Prahlad bergegas menuju pilar panas dan memeluknya. Tapi, tiang besi panas itu tidak membakarnya dan raja marah, memukul tiang besi itu dengan tongkatnya.
Dari pilar besi yang retak itu terdengar suara gemuruh, kemudian muncul Dewa Wisnu dalam bentuk Narasimha. Ketika Hiranyakasipu memukul Narasimha dengan tongkatnya, Narasimha menangkapnya dan membawanya pergi. Pada saat senja, Narasimha membawa Hiranyakasipu di pintu masuk istana dan menempatkan tubuh Hiranyakasipu pada pahaNya. Dengan ganasnya Narasimha menusukkan kukunya ke dalam perut  Hiranyakasipu dan mencabik-cabiknya. Hiranyakasipu mati di pangkuan Narasimha. Untuk menenangkan Narasimha, Prahlad menyentuh kaki Sang Avatar Dewa Wisnu itu, ditemani oleh Dewi Lakshmi.


2. Vamana
Dalam perwujudan ke lima ini, Dewa Wisnu lahir kembali ke dunia dalam wujud Brahmana kecil yang disebut Vamana. Avatar Vamana merupakan wujud pertama kali Dewa Wisnu dalam bentuk manusia. Ia lahir sebagai seorang anak dari Brahmana yang bernama Aditi. Tujuan utamaNya di dunia ini adalah untuk menghadapi Raja Daitya Raj Bali yang merupakan keturunan Asura.
Raja Daitya Bali dan pasukan Asuranya telah berhasil mengalahkan Dewa Indra serta berhasil merebut surga dari tangan dewa.
Bagaimana proses Dewa Wisnu hadir di dunia dalam wujud Vawana berhubungan erat dengan proses pengadukan lautan susu primodial pada zaman Avatar Kurma. Setelah proses pengadukan itu, para Dewa berhasil menjadi abadi dan mendapatkan kekuatan, sedangkan para Asura kehilangan kesempatannya untuk menjadi kuat.
Suatu hari, Raja Daitya Raj Bali yang merupaka keturunan Asura datang menemui Resi Shukracharya dan bertanya, “Acharya tolong tunjukan kepadaku cara untuk mendapatkan kembali semua kekuatan dan kerajaanku”. Acharya mengatakan agar Raja Daitya Raj Bali melakukan pertapaan Abhishek Vishwajeet Yagya. Berkat yagya yang dilakukan di bawah bimbingan Acharya, Raja Daitya Raja Bali berhasil mengalahkan Dewa Indra dalam sebuah pertempuran. Sekali lagi Bali datang ke Acharya agar ia dapat membantunya mempertahankan kemenangannya. Acharya menagatakan, “Jiak kamu terus melakukan yagya, kamu dapat hidup tanpa rasa takut dan kuat. Kamu juga harus memberikan sedekah kepada orang miskin dan para Brahmana”.
Bali langsung setuju untuk melakukannya. Sementara Dewa Indra mendekati Acharya Brihaspati belajar cara untuk mendapatkan kembali kekuatan Dewanya. Acharya Brihaspati meminta Indra untuk mencari bantuan Dewa Wisnu. Kemudian Dewa Indra mulai melakukan penebusan dosa untuk menyenangkan Dewa Wisnu. Istri dari Aditi yaitu Maharishi Kashyap, yang adalah ibu Dewa Indra, melihat anaknya dalam kesulitan, pergi ke Dewa Wisnu untuk meminya bantuan. Dewa Wisnu mengatakan, "Saya akan membantumu. Saya akan lahir sebagai anak Anda dalam waktu dekat. Kemudian Aku akan membunuh Bali. "
Dan terjadilah bahwa istri Aditi melahirkan anak laki-laki. Dia menamainya Wamana. Suatu hari Wamana kecil yang merupakan seorang Brahmana pergi ke tempat di mana Acharya dan Raja Daitya Raj Bali sedang melakukan yagya. Bali menyambut anak Brahmana dan berkata, "Bagaimana saya bisa membantu Anda Brahmana muda?"
Brahmana mengatakan, "Saya telah mendengar banyak tentang Anda yang memberikan sedekah kepada Brahmana. Saya tidak ingin kekayaan atau kemewahan; Aku hanya perlu tanah yang menutupi tiga langkah saya. "
Semua orang yang hadir di sana terkejut mendengar permintaan anak Brahmana. Asura tertawa atas permintaan anak itu. Raja Daitya Raj Bali setuju untuk memberikan apa yang dia inginkan. Tiba-tiba, terjasi hal yang mengejutkan semua orang, Brahmana muda mulai tumbuh dalam ukuran besar.
Segera ia lebih besar dari planet Bumi itu sendiri. Dia mengambil langkah besar dan meletakkannya di Bumi dan berkata, "Sekarang bumi adalah milikku." Lalu ia mengambil langkah kedua dan meletakkannya di Surga yang berada di bawah kendali Bali dan berkata, "Sekarang Surga  adalah milikku”. Lalu dia berkata, "Bali di mana saya harus meletakkan Langkah ketiga saya? Bumi dan Langit sudah saya langkahi. Sekarang tidak ada tempat tersisa. Acharya memperingatkan Bali," Hati-hati Bali! Saya sangat yakin Brahmana ini bukan anak biasa. Dia pasti Wamana, Dewa Wisnu sendiri. Jangan biarkan dia mengambil langkah ketiga atau Kamu akan kehilangan semua yang kamu miliki. Tapi Bali mengatakan," Acharya, saya telah memberinya janji saya. Aku tidak bisa menarik kata-kata saya.
Bali kemudian mendatangi Wamana dan berkata, "Seperti tidak ada lagi yang tersisa, kamu dapat menaruh langkah ketigamu di atas kepala saya." Mendengar kata-kata Bali, Dewa Wisnu muncul dalam bentuk aslinya dan berkata, "Aku memberkatimu, Bali. Mulai sekarang, kamu akan memerintah Pataal Lok selamanya. "Dengan demikian Bali pergi ke Patal Lok. Sementara Dewa Indra dan Dewa lainnya kembali lagi ke nirwana.

Sumber: