-->

Update

Tag Terpopuler

(Mencoba) Menelusuri Nenek Moyang Suku Eskimo

29 Oktober 2015 | 20:34 WIB Last Updated 2018-01-06T01:02:47Z
Wilayah utara dan selatan bumi merupakan wilayah terdingin di planet ini. Meskipun demikian bukan berarti tidak ada manusia yang tinggal di tempat tersebut. Di wilayah utara, tepatnya di kawasan Alaska terdapat suku Eskimo yang tinggal menetap. Meskipun demikian tidak ada yang tahu kapan pertama kali suku Eskimo tiba di Alaska. Diperkirakan setidaknya 6.000 tahun yang lalu.
Awalnya suku Eskimo menghuni barat daya Alaska. Mereka datang dari pesisir Siberia sekitar 4.500 tahun yang lalu. Adapula Arkeolog yang berspekulasi bahwa mereka telah tinggal di pantai Alaska ini sejak 8.000 tahun yang lalu. Suku Eskimo kemudian tinggal di sepanjang utara, barat, dan selatan pantai Alaska
Sekarang ini suku Eskimo menduduki pantai Alaska barat, wilayah Arktik, dan daerah pesisir Tengah Selatan Alaska. Mereka biasanya dikelompokkan di desa-desa yang jumlah penduduknya 50 sampai 150 jiwa, meskipun beberapa populasi desa mencapai 500 jiwa. Suku Eskimo menetap di berbagai tempat. Beberapa tinggal di pulau-pulau berbatu, beberapa di kawasan hutan, beberapa di daerah tundra, dan dekat air yang tidak membeku di musim dingin. Kebanyakan mereka hidup di pantai sementara yang lain tinggal di pedalaman. Karena berbagai tempat mereka tinggal, kelompok suku Eskimo mengembangkan sejumlah perbedaan budaya.
Sebuah teori "prasejarah genetik" memberikan gambar terbaik yang pernah dirangkai bagaimana kawasan Artik Amerika Utara dapat mereka dihuni, dari 6.000 tahun yang lalu hingga saat ini. Urutan DNA dari keluarga dan penduduk kuno menunjukkan hanya orang Siberia yang masuk ke Alaska dan menghasilkan “Paleo-Eskimo”, yang hilang sekitar 700 tahun yang lalu. Sedangkan suku Inuit modern yang menjadi penduduk asli Amerika muncul dari migrasi yang berbeda.
Pemahaman tentang sejarah suku Eskimo ini sebagian besar didasarkan pada artefak budaya yang digali oleh para arkeolog. Penelitian tersebut melibatkan 50 jurnalis yang berasal dari seluruh dunia, dan diterbitkan dalam jurnal Science.
Sebuah populasi pertama Eskimo telah tinggal menetap dan mengalami kondisi alam Artik yang keras hampir selama 5.000 tahun. Para peneliti pra sejarah Amerika Utara telah lama tidak setuju tentang garis keturunan masyarakat Arctik, mulai dari kedatangan pertama mereka dan aktivitas berburu sapi dan rusa yang mereka lakukan. Setidaknya ada empat kelompok budaya lain termasuk suku Inuit modern dan mereka semua memiliki budaya berburu di laut.

"Sejak tahun 1920-an atau lebih, telah banyak dibahas apa hubungan antara kelompok-kelompok budaya yang ada di Artik," kata penulis senior Prof. Eske Willerslev dari Natural History Museum of Denmark, yang merupakan bagian dari University of Copenhagen.
"Semua jenis hipotesis telah diajukan. Semuanya dari kontinuitas lengkap antara orang-orang pertama di Kutub Utara dan hubungannya dengan suku Inuit. Sementara peneliti lain berpendapat bahwa Saqqaq dan Dorset serta Thule adalah orang-orang yang berbeda." Ketiga budaya tersebut semuanya menduduki utara dari Amerika Utara. Saqqaq sampai 2.500 tahun yang lalu, diikuti oleh serangkaian budaya Dorset dan kemudian Thule (nenek moyang Inuit) dari sekitar 1.000 tahun yang lalu.

Menggunakan DNA dari lebih dari 150 sisa-sisa manusia purba, para peneliti menunjukkan bahwa semua masyarakat Saqqaq dan Dorset dapat disebut sebagai Paleo-Eskimo, mewakili garis keturunan genetik tunggal. Mereka semua berasal dari migrasi yang melintasi Selat Bering dari Siberia yang dimulai sekitar 6.000 tahun yang lalu.
"Sebuah populasi pendiri tunggal menetap, dan mengalami kondisi yang lingkungan dari Arktik yang keras, selama hampir 5.000 tahun - selama periode waktu itu budaya dan gaya hidup berubah sehingga menjadi wakil unit budaya yang berbeda," jelas Dr Maanasa Raghavan.
Dia menjelaskan bahwa hal ini adalah biasa dalam studi orang-orang kuno, dan menyarankan bahwa perubahan budaya diidentifikasi melalui alat dan sisa-sisa benda lainnya, meskipun ini bukan cara terbaik untuk mengukur perpindahan penduduk kuno.
Temuan juga mengkonfirmasi bahwa sebelum budaya Paleo-Eskimo tiba-tiba menghilang sekitar 700 tahun yang lalu, tidak ada pencampuran antara mereka (Paleo Eskimo) dan nenek moyang Inuit, yang muncul dari, gelombang kedua migrasi Siberia yang berbeda.
Penanggalan karbon menunjukkan mereka mungkin telah terjadi tumpang tindih di Greenland dan Kanada utara hingga beberapa abad, namun sisa-sisa budaya tidak dapat berbohong bahwa tidak ada interaksi apapun. Paleo-Eskimo terus menggunakan alat-alat batu yang dipipihkan, sementara Thule menggunakan tanah dan batu untuk menulis.
Tidak adanya genetik cross-over (persilangan genetik) mungkin menunjukkan bahwa penduduk sebelumnya mati sebelum Thule tiba; hal itu juga "menimbulkan pertanyaan", menurut Prof William Fitzhugh, penulis lain dari studi ini, yang berpendapat adanya kemungkinan "genosida prasejarah".
Prof Fitzhugh, dari Smithsonian Institute di Washington DC, mengatakan hilangnya Paleo-Eskimo dalam selama kurun waktu dari 100 atau 150 tahun, mulai seluruh penduduk, serta tradisi budaya adalah suatu misteri. Namun legenda Inuit menunjukkan adanya hubungan persahabatan antara nenek moyang Thule mereka dan "raksasa lembut" yang mendahului mereka. Prof Fitzhugh berspekulasi: "Kami tidak memiliki bukti yang baik bahwa ada permusuhan antara orang Dorset dan orang-orang Thule".
Ada banyak lagi cara untuk mencari tahu dan menggambarkan "bab pembuka dalam sejarah genetik Dunia Baru Arktik". Secara keseluruhan, temuan menambahkan adanya "gelombang keempat" di pemukiman Dunia Baru Arktik, dan mengkonfirmasi bahwa semua Paleo-Eskimo muncul dari migrasi awal yang berbeda.
Setelah membandingkan sampel kuno dengan genom dari orang-orang yang hidup, para peneliti menyimpulkan bahwa, gelombang berikutnya yang terpisah memunculkan orang-orang Thule (dan keturunan mereka Inuit), serta dua kelompok yang berbeda dari penduduk asli Amerika yang bermigrasi lebih jauh ke selatan. Hal ini bertentangan dengan studi genetik sebelumnya, yang menunjukkan awal dikenalnya budaya Arktik, Saqqaq, muncul dari salah satu dari dua gelombang kedatangan leluhur penduduk asli Amerika.

Sumber: